Kategori
Kompetisi Rencana Bisnis

Tip untuk Pitching Rencana Bisnis Anda

Mengapa saya harus menyiapkan pitch?

Menjual ide bisnis Anda tidak lebih dari dua menit – itulah inti dari Elevator pitch (juga disebut sebagai Elevator Speech, Management Pitch atau Investor Pitch). Di sinilah para pendiri masuk ke inti rencana bisnis untuk meyakinkan investor atau business angel’s tentang ide bisnis mereka. Elevator pitch juga membantu mempresentasikan ide Anda dengan cepat ke media, karyawan, dan pelanggan. Ini adalah teknik untuk menyajikan dan menjual ide secara meyakinkan dalam waktu yang sangat singkat.

Perusahaan modal ventura khususnya menyukai elevator pitch karena Anda bisa mendapatkan gambaran umum tentang ide bisnis masing-masing dalam waktu yang sangat singkat. Tetapi bahkan untuk perusahaan yang tidak membutuhkan uang perusahaan modal ventura, ada baiknya menyiapkan elevator pitch. Pada akhirnya, Anda tidak hanya harus menjual ide bisnis Anda ke perusahaan modal ventura, tetapi mungkin juga meyakinkan penyedia modal lain seperti bank atau mitra bisnis Anda.

Pitch, terutama elevator pitch, tidak hanya digunakan dalam pencarian pembiayaan untuk start-up atau bahkan perusahaan yang sudah ada, tetapi juga berguna untuk hubungan masyarakat Anda, karena Anda hanya memiliki waktu singkat untuk mempresentasikan perusahaan Anda di media juga seperti dalam penjualan. Karena penjual sering kali hanya memiliki sedikit waktu untuk meyakinkan pelanggan tentang produk atau layanan, semua teknik pitch juga digunakan di sini.

Dan terakhir, menyiapkan elevator pitch juga masuk akal untuk diri Anda sendiri, karena ini membuat Anda menyadari dengan jelas apa sebenarnya inti dari ide bisnis Anda.

Apakah rencana bisnis saya relevan dengan pitch saya?

Elevator pitch Anda tidak menggantikan rencana bisnis Anda!

Sebuah rencana bisnis berhubungan secara komprehensif – pada 30 halaman atau bahkan lebih – dengan ide bisnis Anda. Semua poin yang relevan dengan yayasan dan perusahaan dikerjakan secara rinci dalam rencana bisnis dan dibawa ke poin ringkasan eksekutif maksimal dua halaman. Jika Anda sekarang mempersingkat ringkasan eksekutif menjadi hanya di bawah dua menit – ini adalah bahan mentah untuk elevator pitch. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa rencana bisnis menjadi dasar untuk elevator pitch.

Apa yang harus saya katakan di elevator pitch?

Secara umum, Anda harus membahas aspek-aspek inti ini dalam 2 menit:

  • Definisikan masalah (visualisasikan kebutuhan)
  • Presentasikan solusinya (penuhi kebutuhan)
  • Jelaskan mengapa tim Anda cocok untuk mengimplementasikan gagasan (visualisasikan manfaatnya)
  • Jelaskan penawaran konkret Anda kepada investor
  • Apa yang perlu Anda terapkan? (Panggilan untuk bertindak)

Anda telah membuat dasar untuk elevator pitch dengan ringkasan eksekutif dari rencana bisnis Anda. Ringkasan berisi semua elemen konten penting untuk pitch Anda. Sekarang tinggal menggali ringkasan eksekutif Anda, memfilternya, dan menyusun inti ide bisnis dengan cara yang menarik. Jadilah inovatif, lucu, menghibur, atau sekadar berbeda – apa pun kecuali membosankan! Anda dapat menggunakan statistik untuk memvisualisasikan masalah, mengajukan pertanyaan retoris kepada pendengar atau menggunakan lelucon. Tidak ada batasan bagi kreativitas Anda untuk menyajikan ide bisnis Anda secara singkat dan mencolok.

Tips Teratas untuk pitch Anda:

1) Manfaatkan rumus AIDA

  • A untuk attention/atensi: dalam banyak kasus, momen pertama menentukan keberhasilan atau kegagalan elevator pitch. Oleh karena itu, sangat penting bagi perusahaan rintisan untuk menarik perhatian pendengar sejak detik pertama – dan jangan melepaskannya.
  • I untuk interest/minat: tangkap minat pendengar Anda dengan menyajikan fakta terpenting dari ringkasan eksekutif Anda.
  • D untuk demand/keinginan: bangkitkan keinginan investor dan tunjukkan kepada mereka mengapa ini menarik untuk bergabung dengan bisnis Anda.
  • A untuk action/aksi: tunjukkan kepada pendengar bahwa Anda siap untuk beraksi. Tunjukkan langkah Anda selanjutnya.

2) Bersiaplah!

Persiapan adalah segalanya untuk membuat lemparan yang bagus. Persiapkan pidato pitching Anda dengan baik dan praktikkan sesering yang diperlukan sampai Anda dapat membuat nada yang meyakinkan dalam dua menit.

3) Menginspirasi pendengar!

Tunjukkan minat Anda pada ide bisnis Anda sendiri dan komitmen Anda kepada pendengar. Menginspirasi pendnegar dengan presentasi nada yang jelas.

4) Tidak ada jargon teknis

Jaga agar presentasi Anda cukup dimengerti sehingga orang tidak perlu menjadi ahli untuk memahaminya.
5) Coba media yang berbeda

Penting bagaimana Anda mempresentasikan start-up dan ide bisnis Anda. Jadilah kreatif menggunakan media yang tidak biasa yang Anda gunakan untuk presentasi pitch. Mungkin wawancara atau dialog lebih menarik daripada monolog? Mungkin Anda bisa menyiapkan video pendek daripada presentasi powerpoint klasik? Atau bersikaplah interaktif menggunakan flip chart saat memberikan presentasi. Tidak ada batasan untuk presentasi inovatif.

6) Bicaralah dengan bebas

Anda harus berbicara dengan bebas. Tidak ada yang mau mendengar presentasi yang dibacakan. Jadi, persiapkan dengan baik dan sampaikan ide-ide Anda dengan bebas.

7) Tunjukkan tim yang kuat

Jika Anda berbicara dengan investor berpengalaman, bagi banyak orang, tim pendiri bahkan lebih penting daripada ide bisnis yang sebenarnya. Bahkan ide terbaik pun tidak ada gunanya jika tim tidak mampu mengimplementasikannya dengan sukses. Oleh karena itu, pastikan untuk merencanakan slot di elevator pitch untuk pengenalan singkat tim, di mana dijelaskan mengapa orang-orang ini khususnya adalah orang yang tepat untuk posisi masing-masing di perusahaan.

8) Ceritakan sebuah cerita

Selain mendengar fakta dan angka, investor ingin mendengar cerita menarik yang menjanjikan pertumbuhan di masa depan dan membangkitkan emosi. Cerita Anda harus menyertakan model bisnis Anda, serta presentasi yang baik tentang perusahaan Anda sendiri dan tim Anda. Cerita Anda harus berjalan melalui keseluruhan nada seperti benang merah, mis. dimulai dengan pertanyaan menarik atau masalah yang diselesaikan selama lemparan.

9) Singkat

Buat pitch Anda sesingkat mungkin dan selama diperlukan. Hapus kata-kata pengisi dan pertanyaan retoris dan gunakan kalimat pendek dan sederhana.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: