Kategori
Saran Start-Up

Profil Bisnis: ON-ME

On-Me adalah perusahaan rintisan yang fokus pada penyediaan layanan berbagai jenis kebutuhan sehari-hari melalui pasar digital di sekitar wilayah Jabodetabek pada awalnya. Melalui aplikasi gadget dan website menghubungkan antara penyedia layanan dan pelanggan untuk melakukan transaksi sesuai permintaan layanan. Ada banyak jenis layanan yang disediakan oleh On-Me, yaitu layanan rumah, layanan kantor, layanan keluarga, dan layanan persewaan. On-Me menargetkan berbagai jenis pelanggan, termasuk keluarga perkotaan, profesional, dan perkantoran.

Produk On-Me adalah pasar digital berbasis website dan aplikasi gadget. Pasar ditujukan untuk mengumpulkan semua mitra penyedia layanan dengan spesialisasi mereka sendiri untuk memperluas layanan mereka melalui konsumen online. Berdasarkan konsepnya, konsumen tidak perlu repot untuk langsung mendatangi tempat penyedia jasa dan cukup memesannya secara online. Situs web dan aplikasi gadget menyajikan daftar kategori layanan dan beberapa rincian yang relevan sebelum penyedia layanan menyajikannya. Kategori layanan tersebut adalah layanan untuk rumah (kebutuhan rumah tangga, perawatan peralatan, perawatan kendaraan, dan pengadaan acara), kantor (kebutuhan perawatan peralatan kantor, kebersihan kantor, pengadaan acara), keluarga (kebutuhan kesehatan dan kondisi keluarga), dan universitas. siswa (persyaratan siswa dalam proyek mata pelajaran mereka dalam pencetakan, persyaratan acara dalam desain, partisi, dan vendor lainnya). On-Me berfokus untuk memberikan kemudahan dan efektivitas dalam menyelesaikan berbagai jenis kebutuhan mereka setiap hari hanya dengan klik.

Xaverier Adriatama Putra adalah mahasiswa Administrasi Bisnis President University dan pencetus ide On-Me. Ia melihat peluang pembuatan ide bisnis dari para pekerja sibuk di Indonesia yang tidak memiliki banyak waktu untuk mengelola semua kebutuhan layanan baik untuk diri sendiri maupun keluarganya. Ada beberapa pesaing yang melakukan marketplace jasa semacam ini, namun jumlah penggunanya masih belum banyak dan masih banyak lagi layanan yang akan diberikan kepada konsumen. Sebagai penutup, Xaverier percaya bahwa On-Me pasar layanan paling bermanfaat di Indonesia tanpa henti dalam inovasi dan kreasi.

On-Me menerapkan pasar platform multi-sisi antara konsumen layanan dan vendor layanan. Target konsumen On-Me adalah masyarakat dengan profesi sibuk seperti pekerja kantoran (berusia antara 17 hingga 45 tahun) di wilayah Jabodetabek. Karakteristik mereka diasumsikan sebagai orang yang selalu pulang pada malam hari dan tidak memiliki cukup waktu untuk mengurus sendiri kebutuhan pelayanan pada hari kerja. Sedangkan vendor target On-Me adalah vendor layanan eksisting berdasarkan kebutuhan primer dan tersier. Para vendor diharapkan mengambil kesempatan untuk memperluas pasar sasaran dan fasilitas untuk pasar mereka melalui pasar digital.

Sebagai nilai dari penetapan harga kepada konsumen, On-Me memberikan kemudahan dalam melakukan pemesanan vendor layanan yang sesuai dengan konsumen melalui smartphone atau gadget lainnya tanpa harus mengunjungi tempat vendor tersebut. Konsumen hanya perlu mendaftar di aplikasi dan mereka menampilkan kategori layanan yang harus dimiliki.

Untuk value to service vendor, sistem gamification yang diterapkan membuat mereka bertahan untuk menggunakan On-Me dengan mendorong mereka mencapai beberapa prestasi (misal: menyelesaikan 7 order dalam 1 hari untuk mendapatkan 5% uang tunai dari total tujuh kali transaksi ) untuk kepentingan mendapatkan penawaran menarik yang On-Me berikan nanti.

Berdasarkan proposisi nilai tersebut, On-Me menaruh harapan besar baik untuk menggembirakan konsumen maupun vendor layanan dengan platform marketplace layanan digital yang prospektif.

Ada 3 jenis channel yaitu On-Me website, On-Me mobile application, dan press release. Situs web dan aplikasi seluler On-Me digunakan sebagai saluran bagi pengguna untuk mendapatkan akses kategori layanan On-Me dan kontak dukungan pelanggan resmi. Padahal press release digunakan untuk menarik perhatian masyarakat melalui review positif On-Me melalui jenis media press release.

On-Me menggunakan 2 cara untuk hubungan pelanggan, yaitu dukungan pelanggan melalui nomor telepon resmi On-Me, dan menu umpan balik pelanggan melalui halaman review setiap kali pengguna menggunakan layanan On-Me. Melalui konsep ini, On-Me mengharapkan pemahaman tentang preferensi konsumen, sehingga semua aspek manajemen tersebut menghasilkan respon yang cepat dan efektif melalui produk atau jasa, sehingga terjadi peningkatan pendapatan melalui peningkatan produk atau jasa.

On-Me memfokuskan aliran pendapatan dengan metode bootstrap. Metode ini berarti pendapatan yang diperoleh dengan sumber daya yang ada dari tim On-Me dan dengan produk prototipe, yang hanya membawa fitur yang cukup untuk mendapatkan wawasan yang mendalam dari konsumen untuk mengembangkan produk itu sendiri, hingga keluarnya produk akhir. Tarif komisi untuk On-Me ditentukan sekitar 40% dari total transaksi.

On-Me memastikan bahwa semua sumber daya utama mampu mendukung semua kegiatan untuk menerapkan proposisi nilai, melalui Infrastruktur TI, Modal, dan Alat Pemasaran (Media Sosial dan Iklan).

1.       Infrastruktur TI ditujukan untuk membuat dan mengembangkan produk TI seperti situs web dan aplikasi.

2.       Modal diperlukan untuk memasok biaya keuangan dan aktivitas On-Me sebagai organisasi laba.

3.       Alat Pemasaran (Media Sosial dan Iklan) untuk memperkenalkan dan menciptakan kesadaran merek produk dan layanan untuk pasar sasaran.

Aktivitas utama terdiri dari pemeliharaan produk TI dan penemuan fitur produk. Pemeliharaan dilakukan saat ada masalah TI seperti kesalahan sistem di situs web dan / atau aplikasi, dan saat ada pembaruan fitur baru pada produk. Penemuan fitur dilakukan oleh tim pemasaran, terkait dengan pengiriman proposisi nilai kepada konsumen dan vendor layanan, untuk meningkatkan spesialisasi On-Me di pasar layanan.

Mitra utama penting On-Me adalah vendor layanan (UKM untuk perawatan rumah dan otomotif), perusahaan hosting situs web (NiagaHoster), biro iklan (Ubiklan), dan Google (SEO). Vendor layanan adalah mitra penting untuk mengembangkan bisnis layanan mereka melalui platform On-Me karena mereka terhubung melalui banyak pelanggan melalui aplikasi atau situs web. Perusahaan hosting situs web mendukung tempat untuk menjalankan situs web On-Me. Agen periklanan (Ubiklan) membantu On-Me untuk menarik perhatian orang-orang atas merek, layanan, dan diferensiasi On-Me di antara para pesaingnya melalui alat periklanan. Untuk memasarkan produk secara digital, On-Me membutuhkan bantuan Google untuk menghasilkan Search Engine Optimization agar dapat menarik audiens saat browsing melalui internet dengan mengakses kata kunci terkait mengenai latar belakang On-Me sebagai pasar layanan.

 Mengacu pada Sumber Daya Utama, infrastruktur TI seperti situs web, aplikasi seluler, dan server hosting adalah biaya yang paling diprioritaskan untuk mengembangkan produk On-Me, karena proposisi nilai-nilai perusahaan tentang kenyamanan, “Menyelesaikan Pekerjaan”, dan aksesibilitas yang dilambangkan melalui produk.

Variabel biaya adalah iklan digital melalui media sosial seperti Instagram dan Facebook Ads, dan iklan offline melalui billboard seluler (Ubiklan; Iklan bekerja dengan memilih nomor mobil yang disukai untuk dipasang di billboard). Perusahaan juga memasukkan biaya tetap seperti sewa, gaji, gedung, dan utilitas sebagai bagian dari peraturan dan hukum yang berlaku di Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: